Home / Pendidikan / Dampak Buruk Game Bagi Anak

Dampak Buruk Game Bagi Anak

Dampak Buruk Game Bagi Anak

Pada taraf wajar, bermain game memang bisa memberikan akibat positif untuk si kecil. Namun, bagaimana andai si kecil telah sampai pada tahap kejangkitan main game? Apa saja akibat buruk game untuk perkembangan buah hati Anda? Simak informasi lengkapnya pada pembahasan berikut ini.

Dampak Buruk Kecanduan Main Game

Berikut https://www.studybahasainggris.com sejumlah dampak buruk yang bisa terjadi andai si kecil kejangkitan main game:

Timbul Gangguan Kesehatan
Karena terlampau asyik bermain game, si kecil jadi jarang bergerak. Bahkan ingin malas menggerakkan anggota badan di samping mata dan tangan yang konsentrasi bermain. Jika tidak dipedulikan berlarut-larut, situasi ini dapat merangsang timbulnya penyakit kronis.

Kurang gerak bisa berisiko melemahkan otot dan persendian pada tubuh si kecil. Bahkan si kecil terancam merasakan obesitas. Di samping itu, terlampau lama menatap layar gawai pun dapat menurunkan faedah penglihatan.

Prestasi Akademik Menurun
Terus-terusan belajar memang terkadang membosankan. Ketika rasa jenuh datang si kecil akan berpindah ke urusan yang lebih menyenangkan, laksana bermain game.

Jika frekuensi bermain game si kecil masih dalam etape wajar, kondisi tersebut tidak masalah. Namun andai si kecil mulai kejangkitan dan tidak bisa lepas dari gawai, maka Anda butuh waspada.

Jika kejangkitan tersebut dibiarkan, lama-lama si kecil bakal kehilangan fokus, lesu, malas belajar, bahkan hingga berani bolos sekolah. Puncaknya, si kecil dapat merasakan penurunan prestasi akademik.

Anak Enggan Bersosialisasi
Saat terbenam dalam tujuan game, si kecil jadi sibuk menata strategi untuk menuntaskan tantangan. Aktifitas ini dapat dilangsungkan hingga berjam-jam dan membuatnya lupa bakal teman-temannya di dunia nyata.

Jika tidak dipedulikan berlarut-larut, si kecil bakal semakin unik diri dari dunia nyata dan lebih suka berinteraksi melewati dunia maya. Si kecil jadi sibuk dengan dunianya sendiri dan membiarkan orang lain.

Akibatnya, dia bakal merasa kikuk saat harus mengawali percakapan dan cepat jenuh ketika sedang di pertemuan yang melibatkan tidak sedikit orang.

Bersikap Agresif
Beberapa game terkadang memperlihatkan konten yang berisi kekerasan. Konten-konten laksana ini, secara tidak langsung memprovokasi emosi anak kecil dan menjadikan mereka lebih agresif serta tidak sabaran.

Perilaku itu akan semakin menjadi saat si kecil dilarang main game. Tanpa mempedulikan risikonya, mereka bakal berperilaku semakin agresif demi menyelesaikan candu terhadap video game.

Mengalami Gangguan Mental
Ketika si kecil tidak bisa lagi menyangga keinginannya bermain game secara terus menerus, ini adalahpertanda bahwa dia sudah kejangkitan main game. Berdasarkan keterangan dari WHO (World Health Organization), akibat kecanduan game ini menunjukkan kesamaan dengan kejangkitan alkohol dan obat-obatan terlarang.

Perilaku kejangkitan game yang laksana ini, menurut keterangan dari WHO bisa menjadikan pelakunya merasakan gangguan mental atau gaming disorder. Karena benak dipaksa bekerja untuk menuntaskan tantangan dalam game. Jika dibiarkan, lama-lama dunia game akan memprovokasi kesadaran pelakunya dan menciptakan mereka kehilangan kendali atas kehidupan yang normal.

Sumber : https://www.bahasainggris.co.id

About Pher jaya

Check Also

Contoh Kalimat Komplek Hipotaktik dan Parataktik

Kalimat adalah serangkaian kata yang menunjukkan makna. Kalimat itu sendiri terdiri dari beberapa struktur seperti …