Home / Uncategorized / Keuntungan dan Resiko dari investasi emas

Keuntungan dan Resiko dari investasi emas

Resiko investasi emas

update harga emas antam hari iniBerinvestasi dalam emas, seperti investasi saham lainnya, memiliki risiko, seperti halnya berinvestasi dalam saham, mata uang, obligasi, atau indeks saham.

Mengenai investasi dengan kontrak berjangka dan CFD, risikonya terletak pada fakta bahwa mereka adalah produk dengan leverage, sehingga Anda beroperasi dengan lebih banyak uang daripada yang Anda miliki, yang menyiratkan bahwa, sama seperti keuntungan secara proporsional lebih besar, jika terjadi kerugian, ini juga Mereka akan menjadi lebih besar secara eksponensial.

Keuntungan dan kerugian berinvestasi emas

Keuntungan berinvestasi emas adalah kesederhanaannya yang luar biasa. Baik itu dilakukan melalui kontrak berjangka, CFD, dana investasi, dan ETF, mekanisme dan prosesnya cukup sederhana dan biaya ekonomi terkait kecil dan dapat dikelola dengan sempurna.

Selanjutnya, kita berbicara tentang pasar yang sangat likuid, pasar yang serius di mana banyak profesional beroperasi.

Ini adalah aset favorit bagi investor di masa-masa sulit. Misalnya saat terjadi inflasi tinggi. Dan dalam 50 tahun terakhir, emas terapresiasi rata-rata 15,1% per tahun saat inflasi di atas 3% dan 6% per tahun saat inflasi di bawah 3%.

Dan seperti yang disebutkan di atas, ini bertindak sebagai aset perlindungan di mana investor menyimpan uang mereka sampai hilang. Bersama dengan franc Swiss dan yen Jepang, ini adalah pasar terbaik untuk berinvestasi dalam pembelian saat terjadi krisis ekonomi, perlambatan, ketidakpastian, ketakutan.

Berapa rasio emas/minyak

Yang dilakukan oleh rasio emas/minyak adalah menghitung jumlah barel minyak yang dapat dibeli dengan satu ons emas. Misalnya, rasio rata-rata dari tahun 1970 hingga 2005 adalah 15,7 barel per ons emas.

Ini adalah indikator yang menarik karena ketika diamati naik dengan kuat, umumnya merupakan peringatan akan datangnya resesi dalam perekonomian.

Hal ini disebabkan fakta bahwa di masa-masa sulit harga minyak mentah turun karena perlambatan ekonomi menyiratkan penurunan permintaan minyak serta permintaan emas yang lebih besar sebagai aset perlindungan.

Sejak tahun 1950, kisaran rasio ini telah bergerak antara 10 hingga 30 barel minyak per ons emas. Minimum ditandai pada tahun 2008 menghasilkan di bawah 6 dan pada tahun 2020 dengan krisis pandemi virus corona mencapai 100.

About Pher jaya

Check Also

AGEN PERMAINAN JUDI BOLA TERBAIK DI INDONESIA

Slot mpo¬†terpercaya ialah salah satu tipe game judi online terbaik di Indonesia yang akan membagikan …